Dapur Bunda Rafi

Foto hasil coba2nya bunda rafi di dapur, hëhëhëhë…

557761_428356613847969_1881802343_n

Kepiting asam-manis… Percobaan pertama, alhamdulillah jadi juga, yeyeyeyeyeyee….!!! ^_^

555738_428367433846887_161731814_n

Sayur mangut, dr kecil biasa dimasakin ibu di crb, namanya sayur cucut. Enak deh… :p

1236963_719379678078993_749884702_n

Daging tinoransak… Yg ga tll suka pedes juga bisa makan, asal rawitnya utuh, heheheee… Kalo saya sih, doyan puedesss :p

12341196_1224539734229649_103648301353103590_n

Kayak orang ngidam.. Akhirnya keturutan juga bikin setup makaroni. Kemarin cobain buatan dr Etisa Titis dan enyak, jadi pengen bikin buat anak-anak.. Alhamdulillah bisa buat sarapan, hehehe ^_^

12507106_1241958735821082_7136489295298650638_n

Penampakan mirip2 martabak… Harusnya tadi dikasih cabe rawit ya hihihihi

12509477_1243441555672800_444172321160962610_n

Melihat es mambo mini ginuk2 gini jadi ingat jaman2 SMP…

Setelah bapak meninggal, tanpa peninggalan apapun selain ilmu yg bermanfaat, maka mau tak mau kami sekeluarga harus bangkit dan berjuang meneruskan hidup. Usaha pertama kami waktu itu adalah berjualan kue2 dan es mambo. Iya, tiap hari kami membuat es aneka rasa : susu cokelat, rujak, es teh, es kopi. Dulu sering bikin yang kecil begini juga, untuk adik yang waktu itu masih kecil, 1.5 tahun. biar gak terlalu banyak makan es. Es2 ini kemudian ada yang dijual di rumah, ada juga yang saya bawa ke sekolah. Tiap pagi, kedua tangan penuh dengan tentengan es dua plastik besar untuk dititipkan di koperasi sekolah. Lumayan juga beratnya untuk anak SMP.

Tas selain berisi buku juga berisi es serta kue, untuk dijual di kelas. Kuenya sebagian kami produksi sendiri, yang gampang2 saja seperti kacang telur dan kacang bawang. Karena setiap hari membawa es, tas jadi sering basah, dan akhirnya bernoda hitam, hehehe.. Bahu juga jadi lebar karena terbiasa membawa beban berat.

Sampai di rumah masih berkutat dengan aneka tugas rumah tangga. Semua, kecuali memasak, soalnya belum bisa. Paling2 bisanya jadi asisten. Belajar, sudah pasti. Karena punya cita2 yang harus dikejar. Alhamdulillah, Allah mudahkan.

Dalam perjalanan hidup saya, selalu bertemu dengan orang2 baik. Mereka yang pernah membantu finansial keluarga kami, tak lupa memberi doa dan motivasi, hingga saya bisa melewati semua itu dengan baik. Terimakasih tak terhingga untuk semua, doa saya semoga semua kebaikan tersebut dibalas Allah dg berlipat ganda, dan senantiasa memperolah keberkahan dalam hidup.

Sekarang, saya membuat lagi es mambo mini. Tapi untuk anak2 sendiri, bukan untuk dijual. Bikin kecil2 dulu, belum tentu mereka suka. Lain cerita kalau yg dibuat es teh dan es susu, pasti laris, hehehe. Kali ini buatnya es lemon dan es alpukat, karena mereka jarang mau makan buah dan sayur. Kalau ada waktu nanti bikin juga es kacang hijau.

#kisah sebungkus es mambo 🙂

Semarang, 10 januari 2016

12417602_1243442872339335_5808074851333694690_n

Alternatif bekal atau lauk makan cepat utk si kecil : rolade ayam. Biasanya sausnya standar, saus asam manis yang simpel. Kali ini iseng ditambahin cheese spread. Enaak..

Sedikit tips : sayurannya lebih baik dikukus terpisah terus baru disiram saus. Tadi emak rempong ngasal, brokolinya dicemplungin ke saus. Kirain bakalan enak, ternyata malah berasa kecut ehehehe…

Bikinnya gampang banget gapake ribet. Bisa buat stok juga loh. Lumayan hemat waktu

Sumber resep dari cookpad ya. Kalo sausnya mah mengarang bebas.

www.rumahraisha.com

12400830_1243452152338407_806916112492493534_n

Terharu.. Setelah bertahun2 nyimpen resep siomay (yg akhirnya ilang), jadi juga bikin ini. Kata ibu yg bantuin di rumah, “Enak kok bun, rasanya kayak siomay”

Tapi belum bikin bumbunya wkwkk…

www.rumahraisha.com

12400789_1245394805477475_2176786711765071412_n

Ayam Pok-Pok

Ini makanan kesukaan anak2. Terinspirasi dari makanan beku siap goreng yang suka ada di swalayan ituh. Ini versi KW 10, hehe…

Bikinnya gampang, kalo mau pake kaldu instan bisa pilih yang non msg. Ayam filet dipotong dadu kecil2, lapisi adonan tepung bumbu, terus lapisi lagi dengan tepung roti kasar (dipanir). Letakkan berjajar di piring/nampan, masukkan freezer kurleb 2 jam supaya beku jadi waktu digoreng tepung rotinya gak pada lepas2. Atau bisa juga kalo mau langsung digoreng. Sebaiknya sih sediakan sayurnya juga supaya imbang.

Selamat membuat ya!

www.rumahraisha.com

Category: Dapur Bunda Rafi
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed.You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

6 + 1 =